13.12.13

Love is (too) Complicated [2/2]

Akhirnya, suatu hari B membuat kesalahan yang cukup fatal. Hal inilah yang dimanfaatkan A untuk memutuskan hubungan dengan B. Hubungan mereka pun berakhir, dan C masih nggak tahu tentang semua itu.

Sampai beberapa hari pasca putus, B masih tetap memberikan perhatian pada A, bahkan mengajak balikan. A menolak untuk balikan, tapi tetap menanggapi perhatian dari B. Dan dalam hitungan minggu, hubungan mereka dekat lagi. Mereka sering saling meng-kode melalui sosial media. Hal ini memancing kecurigaan C. Lalu entah bagaimana caranya, A “berhasil” meyakinkan C bahwa mereka sudah nggak berhubungan dekat. Masalah pun bisa dianggap selesai.

Belakangan, C sering sibuk dengan urusannya sehingga terkesan dingin dengan A. Celah ini membuat hubungan A dan B makin dekat, seperti saat mereka masih pacaran. A sudah berusaha menjauhkan B dari kehidupannya. Tapi saat merasa kesepian, A nggak bisa menahan diri untuk nggak bermain kode ataupun menghubungi B. Sampai sekarang, A masih sangat-dekat dengan B, dan C masih sering sibuk dengan urusannya.

Cerita ini belum berakhir, dan sepertinya masih sulit untuk benar-benar berakhir. Karena menurut pengakuan A, dia masih sayang dengan B. Sebenarnya A mengerti bahwa tindakannya salah, tapi dia juga nggak bisa benar-benar melepaskan B. Sedangkan C lebih terkesan cuek dalam menjalani hubungan, sehingga keyakinan A untuk berkomitmen dengan C pun menipis.  Such a complicated.
Apa se-begitu susahnya melepaskan masa lalu demi komitmen masa depan yang dibangun bersama pasangan…? 
Mungkin “iya”, saat pasangan nggak bisa memberikan keyakinan bagi kita untuk mempertahankan komitmen itu. Mungkin “nggak”, saat kita mampu menyadari bahwa masa lalu adalah hal yang nggak baik untuk masa depan. Apapun yang terjadi, yang terpenting adalah jangan sampai kehilangan masa depan hanya demi masa lalu yang (seharusnya) sudah berlalu.

Cinta itu kadang rumit, dan bisa menjadi lebih rumit lagi saat kita melibatkan orang ketiga, atau orang-orang lainnya dalam suatu hubungan. Keluarga, teman, maupun orang ketiga (selingkuhan, mantan, atau apapun bentuknya) mungkin bisa terlibat dalam suatu hubungan. Tapi, pusat kendali utama adalah dua orang yang menjalani hubungan. Jika setiap pasangan nggak bisa bekerja sama untuk mengendalikan, maka keadaan akan menjadi rumit dan serba-salah. Ya, love is complicated. And it became more complicated when you dragged more than two people into the line. 


Cerita sebelumnya di : Love is (too) Complicated [1/2]
Labels :

19 komentar:

Agha Elmakrufi said...

Dan akhirnya,.. seseorang dipertaruhkan *memilih cinta atau cinta-cita.
Pilihan inilah yang selalu menjadi tameng dalam diriku, keduanya tak kan bisa bertemu dalam satu kesatuan. Jelasnya, keduanya berbeda dan kontradiktif. Serta, masing-masing dari keduanya sudah memiliki tempat dan ruang tertentu. Indah pada waktunya.

Sip, nice post kak miftah. Kopdar Jatim besok minggu hadir kan??
Bagaimana persiapannya, bagaimana rundown acaranya? Kabarin ya...

aseh prakoso said...

kadang heran juga sih sama orang yg kaya A, udah punya C tp masih belum bisa ngelepasin B hanya gara2 si C lebih terkesan cuek, seharusnya sih si A harus berani mengambil keputusan, kasian C kalo tau, soalnya pernah ngalamin*ini curhat*

Ulfakundl said...

yah love is complicated kak ._. walaupun aku sendiri belum pernah ngalamin hal yang menyangkut "percintaan" tapi udah bisa diamati dari keadaan temen-temen yang kadang galau, sedih bahkan seneng gara-gara yang namanya cinta. love is complicated ._.

Kevin Santoso said...

ini complicated banget, sampe ngulang baca 3 kali baru ngerti gue hahahha

taufan ajie said...

kak miftha bener banget nih :( love is too complicated. Kadang hubungan yang kita rasa aman-aman saja justru malah itulah 'titik parahnya' , mungkin dengan adanya komunikasi yg lancar bisa meminimalisir itu semua kali ya ? :o entahlah ... sebenernya dalam ceritanya kak miftha aku gak ada yg kasian sih ._. A terkesan terlalu lemah dalam mengambil keputusan, terus si B juga terlalu mudah, dan C ? idih mah si C kelewatan banget cueknya -_-

Dio Saputra said...

Memang, cinta itu rumit..
Makanya gue lebih memilih jomblo dulu daripada punya pacar.

tofik dwi pandu said...

gue kira kak mifta akan menggunakan bagasa inggris seperti biasa, soalnya judulnya udah kebule-bulean hahaha

si 'B' nggak bisa move one yee, ckckc.. kasian si 'C', mending sama gue ajah sini, tapi dia cowo apa cewe yahh -_-

miftah faradisa said...

agha : iya, harus bisa dapet cita-cinta dong..kalo nggak, bakalan terus2an nyari cinta yang lain...rundown ada di grup fb gha...

aseh : *pukpuk..dan karena A masih sayang sama B loh.. :3

ulfa : yup..dan lebih complicated lagi kalo kita yang mengalaminya sendiri.. haha

miftah faradisa said...

kevin : sekalian baca yang bagian pertamanya ting..biar makin ngerti.. *promo...hahaha

taufan : iya, setiap orang disini punya porsi kesalahannya masing-masing...

dio : nah...emang sebaiknya gitu kalo belum siap ber-ribet2..haha

tofik : tumben panggil "kak"..panggil nama doang aja..hahaha..
jangan deh..kamu kan udah nggak jomblo pik... --"

Ichsan Ramadhani said...

gue jadi binggung kalo namanya A dan B doang. kadang lupa, ini yg jahat siapa nih, yg A apa B. uhhhh aku cowok lemah

miftah faradisa said...

ayam : yam...pliss.. are you okay.. -____-

Elang Wicakso said...

tergantung bagaimana anda menyikapi nya aja. hahaha! iya dong, orang ketiga jangan dibawa bawa. mentang2 lg ada masalah sama pasangan trus alasannya nyari temen curhat gitu!

Meykke Santoso said...

cc Miftah, aku gagal mikir. entah kenapa kalo soal cinta bawaannya ga bisa mikir..emang move on itu susah, makanya walo semisal ada yg baru, ujung ujung nya rasa ingin berbalik ke belakang dan menggenggam yg lama selalu ada...fiuuuh..love is indeed complicated. Thus, I say "wait, let me take a deep breath!" to love. hehehe

latif anshori said...

tuhkan emang EEK tuh cinta .





sangat rumit, , , soalnya gue juga lagi ngalamin yang namanya berasa udah move on tapi kalau ketemu dia malah jadi cinta lagi -___-

Edotz Herjunot said...

Bener nih..
Cinta bisa lebih rumit kalo melibatkan orang ketiga ...

Dan cinta yang belum bisa nerima kekurangan pasangannya biasanya enggak bisa bener2 yakin dengan pasangan yang dia punya ..

Semoga akan ada D,E, F dan seterusnya biar lebih komplek masalahnya

miftah faradisa said...

elang : iya, emang gitu seharusnya lang..hahaha

meykke : wahh..keep calm mey...emang gitu..masa lalu itu sering bikin kita tergoda buat balik nginget ttg itu.. --"

miftah faradisa said...

latif : iya, eek banget tip...ciee pengalaman toh..pantesan... --"

edotz : nahh..bener banget bang...iyanih, ABC aja udh ribet..kalo nambah DEF malah makin ribet dan gajelas deh... --"

Zhie Cha Smile said...

hmmm sangat rumit setelah membaca bagian pertamanya... jadi serba salah kan karena si A membiarkan B kembali merasa di berikan harapan padahal si A udah sama si C... ujung-ujung si A musti memilih B atau C. dan sepanjang yang saya tahu ketika ada harap maka pasti ada kecewa. dan cerita si A B dan C ini mirip bngt dgn kisah sy dl.. upst

miftah faradisa said...

wah..zhie juga berpengalaman di kisah semacam ini dong..iya, akhirnya serba salah juga kan ya..hahaa