10.1.14

Hampa

Ada ratusan orang di sekitar kita, jutaan orang baru di satu kota, dan triliyunan orang di dunia maya yang bisa mengisi dunia kecil kehidupan kita dengan banyak hal menarik. Tapi entah kenapa, cinta mampu membuat dunia kecil kita hanya berputar di satu orang, satu sosok yang kita cintai.

Keberadaan sosok itu mampu membuat semuanya menjadi menarik, membuat kita selalu tersenyum dan bahagia dalam menghadapi apapun. Dan saat sosok itu nggak ada, semuanya akan berakhir di satu keadaan, yaitu hampa.

Perasaan hampa bisa dipicu oleh suatu hal yang sederhana. Sesederhana saat aku melihat kamu yang berjalan semakin jauh meninggalkanku, saat menyadari bahwa ada sosok lain yang mampu membahagiakanmu disana, saat melewati tempat yang biasa kita datangi berdua, tapi nggak ada kamu disana, atau sesederhana saat melihat notifikasi whatsapp yang sepi tanpa chat dari kamu, misalnya.

Kadang perasaan hampa membuat kita nggak bisa menikmati apapun di sekitar kita. Semuanya terasa kosong, walaupun ada banyak sosok lain yang bisa menghibur kita. Ironisnya, pada akhirnya kita akan sadar, bahwa seseorang yang bisa membuat kita merasa hampa adalah orang yang sama yang mampu menghilangkan kehampaan itu.

Iya, kehampaan pun bisa hilang dengan cara yang sederhana. Sesederhana saat kamu bisa menyempatkan waktu untuk menemuiku di sela-sela kesibukan yang padat, saat menyadari bahwa kamu disana juga merasakan kehampaan yang sama, atau saat ada chat balasan singkat dari kamu di whatsapp, misalnya.

Dan cara yang paling sederhana adalah dengan saling menyadari bahwa sejauh apapun kita terpisah, kita masih tetap berada di bawah langit yang sama, masih dengan perasaan yang sama, masih akan saling membutuhkan, masih akan selalu ada saat salah satu dari kita membutuhkan, dan masih menunggu keajaiban takdir yang bisa membuat kita kembali bersama.

*terinspirasi dari satu episode di suatu sinetron remaja... *efek kebanyakan nonton sinetron...
posted from Bloggeroid

26 comments:

Aisyah As-Salafiyah said...

biar jauh di mata, yang penting dekat di hati ya, kak Miftah.. ^__^

Djohand Vengeance said...

aduh. kirain tadi awalnya emang diambil dari pengalaman pribadi, gak taunnya korban sinetron..
tapi yang ini bener banget, bahwa hampa itu sulit diobati dengan apapun. kecuali ngePES. Hahaha

Rahmat Hidayat said...

Ah, ini pasti ada hubungannya sama pengalaman pribadi. Cuma karena nggak mau ketahuan terlalu mendramatisir soal pahitnya hidup ini. Terus, ngeles bilang engkau adalah korban sinetron. Kenapa, begitu? Karena tulisannya nyes banget, Mif. :'')

Rochmat Hidayat said...

duh tulisnnya bu guru mifta :'D
bu guru mifta jadi korban sinetron :D

Kukuh Kurniawan said...

ciyeee tulisannya galau abizzz mif hahaha
ehm, jadi kamu nunggu whatsapp dari aku ya mif? wah wah hahaha :p

erickparamata said...

Cieee pengalaman pribadi tuh, Ka miftah merasa Hampa ya gak ada chat WA dr aku? Coba mana nomor HPnya kak? #OkeIniModus hahahaha xD

lelaki gagal gaul (sebut saja Melati) said...

Postingannya dalem banget, asli keren. :|

Kebetulan gue juga ngerasain kehampaan, sejak gue lulus kuliah.. Ninggalin kos, temen-temen, kampus dan seisi kota Semarang. Semuanya terasa beda..

Yah, hampa gak harus selalu sama seseorang tapi bisa dengan yang lain juga.

miftah faradisa said...

aisyah : hahaha. iya, bisa jadi sih... :D

johan : itu kalo kamu emang hobi ngePES..iya, hampa itu susah diilangin...
rahmat : enggak woi... itu emang dari sinetron yang habis maghrib itu.. nyes banget ya mat...yah, aku emang (katanya) bagus di tulisan nyes sih..bahaha

miftah faradisa said...

dayat : bahaha. ya gitulah... :D

kukuh : hahaha. kukuh punya whatsapp ya..aku baru tau...

erick : bukan kok rick...no HP ya..erick minta dikeplak ya...hahaha

bang edotz : hahaha. sebut saja melati ya bang... makasih...iya, bener banget...hampa itu nggak melulu tentang seseorang..cuman kebetulan aja sinetronnya cinta2an..jadi yah...gitu deh...hahaha

Iva Mairisti said...

hhuuuhhh kayak lagi galau, emang sih banyak yg buat kita merasa hampa. kembali bersama? duuuhhh harapannya, semoga terapai. ini LDR atau gimana ya?? atau mau aku aja yg WA kamu? ajiajiaahhhh hahah ><

Mei Wulandari said...

tapi ini bukan curhat kan Mif? serius gara2 efek nonton sinetron kan? jujur Mif , jujur, halah
untung aku lagi gak hampa hehe

Vicky Dwi Prasetyo said...

hihihi semuanya kenapa harus whatshaap sih. ngak ada yang line atau bbm yak -- ?
ahh untung kakak ini sinetron yang galau beginian, coba kalau sinetronya tukang bubur naik haji. pasti makin lucu haha :DD ngak hampa gini :P
pasti jadi seru kan kayak ditipi tipi gitu.

Aulia Ry said...

kak, gak lagi galau kan? :D
makannya kak jangan kebanyakan nonton sinetron hahaha

Aida Miawme said...

ini hampanya karna sinetron atau beneran nih? hihi
aku juga tuh pernah ngerasaain hampa pas ngejalanin hubungan LDR, eh *malah curhat*

Meykke Santoso said...

ah, sinetron apa sinetron..sinetron kehidupan yak cc Miftah...hehehe
yah, aku juga syama..suka hampa..kamu enak ada yang bisa dikatain,
"mau sejauh apapun kita terpisah, toh kita ada di bawah langit yang sama.."kalo aye mif,
"NO IDEA"..behehehe...

semoga lah ya. kita ditemukan oleh the right one di saat yang tepat, aamiin..
*iniapaan

Ryan Hendra said...

Mendalam...
Kata-katanya pengalaman pribadi nih, Namun, waktu nonton sinetron pas banget dengan perasaan hati. Makanya di tulis hehe ...
Hampa... karena sudah dewasa memikirkan masa depan. Beda dengan Hampa... karena belum dewasa memikirkan banyak malah uang dan bermain itu utama, haha ... XD
Ya,... jika berjodeoh tidak akan kemana Kak Mifta. Pasti akan kembali... :)

miftah faradisa said...

iva : nah...tonton aja sinetronnya..nggak seru ah kalo di WA cwek..bahaha

kak mei : yah kalo udah nikah ga akan hampa ya..sinetron setengah...hahaha

vicky : line berat..bbm ga seru... nggak suka sinetron yang itu..hahaha

miftah faradisa said...

aulia : hmm..galau gak yaa..hahaha

aida : sinetron sih... wah pengalaman dong ya..hahaha

miftah faradisa said...

meykke : komen kamu nggak fokus ya...lg hampa ya...hahaha...aminn...aminnn....right one..right place,,,right time... :3

ryan : kata2nya ada yang dari sinetron loh... iyanih..ada dua jenis hampa dong ya... sippp...kyak lagunya afgan, jodoh pasti bertemu...

ahmad fauzi said...

keren... kata''nya ngena. tapi yang paling nggak ngena itu, kenapa ada tulisan whatsupnya? knapa ga, kakao? we chat? bbm? kenapa hrus whatsup? oke abaikan.

gue juga pernah ngerasain hal sperti ini sih. merasa hampa di dalam kegembiraan org lain. dan rasanya memang bner'' nggak enak. ikut tertawa hnya untuk menutupi diri sndri agar terlihat ikut bhagia, pdahal sjatinya nggak.

gue yakinnya sih, ini emang pgalaman pribadi. dan mengkambing hitamkan sinetron. ksian sinetronnya

Ditsa Ayu Widya Mangesti said...

Perasaan hampa bisa dipicu oleh suatu hal yang sederhana. Sesederhana saat aku melihat kamu yang berjalan semakin jauh meninggalkanku, saat menyadari bahwa ada sosok lain yang mampu membahagiakanmu disana, saat melewati tempat yang biasa kita datangi berdua, tapi nggak ada kamu disana, atau sesederhana saat melihat notifikasi whatsapp yang sepi tanpa chat dari kamu, misalnya. <- ini pernah gue rasain kak, IYA ITU PERNAH GUE RASAIN *kebawa suasana* -_-v

ndibudi said...

baru mau di copy ahaha,, udah di copy ditsa duluan paragraf paling jleb nih.. kayaknya gw juga sering ngerasain gini.. jadi pengen pasang sticker brown lagi tiduran mandangin hape yang hampa tanpa notifikasi dari ,,,, ah sudahlah

Nenna Massara said...

miff dadakno kowe iku galauwers pisan :3 , ojok galo2 a ben aku seng galau ;p

annisaelvas said...

Dan sekarang saya ada di posisi itu. Hampa :'(
Nyesek kalo harus dgn gak sengaja dateng ke tempat yg pernah kita datengin sendirian. Itu nyeseeeeeek :'(

m h chifdzuddin said...

Cewek memang gampang terjangkit Virus galau dari pada Cowok. terbukti banget. hehe

Lina Setya said...

Hampa itu manusiwi lagi. Selama hampanya tidak berlebihan dan bisa menjadi titik balik seseorang menjadi lebih baik dengan muhasabah setelah kehampaan itu, sah sah saja. :)

Eh bukane ini yang benar ya: Kita masih memandang langit yang sama, bumi yang sama, dengan perasaan yang sudah berbeda. Hehehe *ditimpuk yang lain *malahtambahhampayaitu? :D